Kalimantan Timur
Samarinda Sudah Punya Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum

Foto Syaiful Anwar / Biro Administrasi Pimpinan Setda Provinsi Kalimantan Timur

Gubernur Kaltim diwakili Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM)  Christianus Benny meresmikan penggunaan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) Shelter Kantor PLN UP3 Samarinda di Jalan Gajah Mada Samarinda. 

Inovasi PLN ini merupakan upaya kampanye penggunaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) di Kaltim. Kampanye kendaraan bermotor ramah lingkungan ini menjadi tindak lanjut Peraturan Presiden RI Nomor 55 Tahun 2019 tentan Percepatan Program KBLBB untuk Transportasi Jalan.  

Sejalan juga dengan Permenhub  Nomor 65 Tahun 2020 terkait konversi sepeda motor dengan penggerak motor bakar menjadi motor listrik berbasis baterai.

Mobil listrik telah memiliki payung hukum berupa Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2021 tentang Perubahan Atas PP Nomor 77 Tahun 2019 yang mengatur tentang barang jasa kena pajak yang tergolong mewah yang dikenai pajak penjualan atas barang mewah.

“Keberadaan SPKLU ini akan menumbuhkan geliat pembelian mobil listrik di Kaltim,” kata Christianus Benny membacakan sambutan Gubernur Kaltim saat peresmian SPKLU Shelter Kantor PLN UP3 Samarinda di Jalan Gajah Mada Samarinda, Rabu (26/1/2022).

Keberadaan kendaraan listrik (roda 4 dan roda 2) sangat penting mengingat jumlah kendaraan bermotor di Kaltim saat ini sudah mencapai 3.178.580 unit (data BPS tahun 2020). Dengan dua daerah tertinggi adalah Samarinda dan Balikpapan.  

Terpenting lanjut Gubernur, mobil listrik yang masuk ke Kaltim telah melalui uji tipe kendaraan bermotor listrik yang terdiri dari pengujian unjuk kerja akumulator listrik, alat pengisian ulang energi listrik, pengujian kemampuan perlindungan terhadap sentuh/kontak listrik, keselamatan fungsional dan emisi hydrogen.

“Pemprov Kaltim memberikan apresiasi karena dengan adanya SPKLU ini akan mengurangi pencemaran udara dan setidaknya sudah ada pilihan lain bagi masyarakat untuk memilih pemakaian bahan bakar untuk kendaraan bermotornya,” sambung Gubernur.

Sementara General Manager PT PLN UIW Kaltimra Saleh Siswanto menjelaskan bahwa SPKLU UP3 Samarinda merupakan stasiun pengisian kedua setelah Balikpapan. SPKLU ini dilaporkan bekerja dengan system fast charging. 

“Pelanggan dapat mengisi daya dengan cepat. Ke depan kami akan tingkatkan titik-titik SPKLU agar ekosistem kendaraan listrik semakin massif,” kata Saleh Siswanto.

Saat ini, jumlah kendaraan listrik di Kaltim masih belum banyak. Ke depan, diharapkan dengan peningkatan jumlah SPKLU, maka minat masyarakat untuk menggunakan kendaraan bermotor listrik akan semakin meningkat. 

Selain lebih hemat, penggunaan kendaraan listrik lebih ramah lingkungan dan zero emisi. 

Hadir dalam peresmian SPKLU tersebut, Wali Kota Samarinda Andi Harun dan Kapolres Samarinda Kombes Pol Ary Fadli. Mereka juga melakukan test drive dari Kantor PLN UP3 Samarinda menuju Taman Samarendah, berputar ke Kantor Pos dan menyeberangi Jembatan Mahkota 4 dan berakhir di depan Hotel Haris Jalan Untung Suropati. (sul/adpimprov kaltim)

Berita Terkait
Pemprov Serukan Kaltim Mengaji
Pemprov Serukan Kaltim Mengaji

17 Mei 2018 Jam 21:42:10
Agama

Waspadai Bahaya Konsumerisme
Waspadai Bahaya Konsumerisme

05 Juli 2013 Jam 00:00:00
Agama

Momentum Berjuang Melawan Covid
Momentum Berjuang Melawan Covid

20 Juli 2021 Jam 15:51:46
Agama

Wagub Buka Konvensi Gereja Toraja
Wagub Buka Konvensi Gereja Toraja

06 Juli 2019 Jam 06:45:04
Agama

Government Public Relation