Kalimantan Timur
Wagub Hadi dan Bupati Edi Tabuh Gimar, Menandai Pembukaan TIFAF 2022

Foto Arief Murtadha / Biro Administrasi Pimpinan Setda Provinsi Kalimantan Timur

TENGGARONG - Setelah vakum dua tahun akibat pandemi Covid-19, Tenggarong Internasional Folk Arts Festival (TIFAF) atau Festival Seni Nusantara Untuk Dunia kembali digelar oleh Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara melalui Dinas Pariwisata setempat. 

 

Pembukaan TIFAF digelar di Taman Kota Raja Tenggarong, Rabu (20/7/2022) malam, ditandai dengan menabuh gimar yang dilakukan oleh Wakil Gubernur Kaltim H Hadi Mulyadi didampingi Bupati Kutai Kartanegara Edi Damansyah, Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura Sultan Adji Muhammad Arifin, Kepala Dinas Pariwisata Bangka Belitung, perwakilan dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, serta perwakilan CIOFF (Council of International Organizations Folklore Festivals and Folk Arts). 

 

Wagub Hadi Mulyadi mengapresiasi gelaran seni budaya yang mengangkat dan memperkenalkan khasanah budaya lokal dari seluruh kecamatan di Kutai Kartanegara secara nasional dan internasional. Termasuk melibatkan penampilan seni budaya dari 8 provinsi dan 6 negara. 

 

“Atas nama pribadi dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur saya bangga dan bersyukur TIFAF bisa kembali digelar, dan harapan saya acara ini diadakan setiap tahun. Dan tidak hanya melibatkan kecamatan di Kutai Kartanegara, tetapi juga dari kabupaten/kota di Kalimantan Timur,” kata Hadi Mulyadi. 

 

Wagub Hadi Mulyadi mengungkapkan TIFAF menjadi sebuah kebanggaan bagi Kalimantan Timur, khususnya Kabupaten Kutai Kartanegara, karena selain menjadi ajang promosi juga sebagai upaya melestarikan seni dan budaya khas daerah. 

 

“Seiring dengan ditetapkannya Kaltim sebagai Ibu Kota Nusantara (IKN) maka TIFAF dapat membawa Kalimantan Timur lebih dikenal dengan keberagaman seni budaya lokalnya. Ini sebuah kebanggaan bagi kita semua,” ungkap Hadi. 

 

TIFAF 2022 ini pun mendapat dukungan dari Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salehuddin Uno, dalam rekaman sambutannya yang diputarkan di hadapan tamu undangan, peserta TIFAF serta masyarakat yang hadir langsung  di Taman Kota Raja Tenggarong, mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini mengapresiasi pagelaran TIFAF yang meski sempat vakum selama dua tahun, tetapi mendapat sambutan hangat dan antusias baik dari peserta yang berasal dari Kutai Kartanegara, kabupaten/kota se-Kaltim, 11 provinsi di Indonesia dan enam negara anggota CIOFF. 

 

“Saya apresiasi pelaksanaan TIFAF 2022 yang telah masuk dalam Kharisma Event Nusantara (KEN). Ini merupakan tonggak kebangkitan pariwisata Kutai Kartanegara pascapandemi Covid-19. Semoga acara berjalan lancar dan sukses,” ucap Sandiaga Uno. 

 

Sebelumnya, Bupati Kutai Kartanegara Edi Damansyah mengatakan bahwa gelaran TIFAF 2022 merupakan ajang memperkenalkan sejarah, budaya dan tradisi masyarakat Kutai Kartanegara kepada dunia. 

 

“TIFAF ini juga untuk melestarikan seni dan budaya asli Kutai. Jadi mari kita semua sukseskan pelaksanaan TIFAF 2022 di Tenggarong,” ajaknya. 

 

TIFAF berlangsung pada 20-24 Juli 2022 yang digelar di empat lokasi berbeda, yakni Taman Kota Raja Tenggarong, Amphitheater bawah jembatan Kutai Kartanegara, lapangan parkir Stadion Rondong Demang dan di lapangan basket Kelurahan Timbau, Tenggarong. (her/sul/adpimprov kaltim)

Berita Terkait